Memuat...

Daftar Kereta Api yang Melintasi Stasiun Cirebon

Rabu, 30 Juli 2014

0 komentar
Stasiun Cirebon terletak di Jalan Siliwangi, Kejaksan, Cirebon. Stasiun yang terletak di wilayah Daerah Wilayah Operasi (DAOP) 3 ini termasuk pada lintasan jalur Utara, tapi pada stasiun ini terdapat percabangan jalur ke Purwokerto yang akan berhubungan dengan jalur lintas selatan di Kroya. Dengan demikian sebagian besar kereta api baik jalur Utara maupun Selatan berhenti di stasiun ini, kecuali kereta api kelas ekonomi yang berhenti di Stasiun Cirebon Prujakan.

Daftar Kereta Api yang Melintasi Stasiun Cirebon

Sebagai stasiun antara, Stasiun Cirebon merupakan stasiun satu sisi dimana emplasemen berada di satu sisi sejajar dengan bangunan stasiun. Gedung stasiun Cirebon yang sekarang adalah karya arsitek Pieter Adriaan Jacobus Moojen yang dibangun oleh perusahaan kereta api Staats Spoorwegen (SS) pada tahun 1912. Gaya arsitektur bangunannya merupakan ciri arsitektur Indische dengan pengaruh Art deco yang ditunjukkan oleh bentuk fasad atau tampak bangunan yang simetris dengan bagian tengah sebagai pusat perhatian dibuat lebih tinggi dan terletak tegak lurus terhadap jalan masuk sehingga menampilkan kesan monumental.

Konfigurasi massa bangunan stasiun dengan komposisi simetris terbentuk secara linier dengan massa utama berada di tengah dan berdimensi lebih besar dibandingkan dengan massa yang lain.

Siluet bangunan bermula dari dua buah menara dengan atap limasan kemudian menuju puncak bangunan dengan sudut siluet kepala yang menonjol karena ornamen. Dua menara yang sekarang ada tulisan "CIREBON" dulu ada tulisan KAARTJES (karcis) di sebelah kiri dan BAGAGE (bagasi) di sebelah kanan.

Bagian fasad bangunan dijumpai bukaan kaca yang berfungsi untuk memasukkan cahaya matahari atau lunette berbentuk persegi yang terbuat dari kaca timah berwarna-warni dan di atasnya terdapat roster atau kerawang yang bingkai dengan batu bata.

Ujung puncak dinding atap bagian depan dihiasi dengan ornamen seperti mahkota yang merupakan ciri gaya ornamentasi Art Deco. Pintu masuk yang aslinya berupa pintu lengkung yang dibingkai list dinding, sekarang ditutup dengan jajaran empat buah kanopi berbentuk atap pelana runcing berwarna hijau dengan rangka besi.

Loket penjualan karcis yang terletak pada ruang Hall utama yang dapat dicapai langsung dari gerbang depan berupa ruang dengan langit - langit tinggi sehingga berkesan luas. Pintu -pintu dan dinding pembatas antar ruang berbentuk Arch atau busur semisirkular dengan tonjolan list memberi karakter pada ruang ini.

Pencahayaan pada siang hari diperoleh dari bidang kaca pada sisi depan dan belakang, sedangkan pada malam hari pencahayaan bersumber dari lampu gantung antik yang terletak di tengah ruangan menciptakan suasana yang berbeda. Lubang kotak-kotak di bagian atas berfungsi untuk mengalirkan udara sehingga ruangan ini terasa sejuk. Emplasemen dan peron dinaungi atap lebar yang menggunakan rangka atap truss baja profil.

**
Sumber: Stasiun Cirebon

Berkekuatan magis, di mana bendera Kerajaan Cirebon?

0 komentar
Bendera Macan Ali kebesaran Kerajaan Cirebon.
(Foto: DOk Istimewa)
Sindonews.com - Bendera kebesaran Kerajaan Cirebon sisa peninggalan Sunan Gunung Djati (Syarif Hidayatullah) sejak abad ke-16 belum diketahui keberadaannya. Bendera dengan corak penuh dengan kaligrafi Arab itu, belakangan menjadi pertanyaan sejumlah sejarawan.

Pasalnya, bendera yang kini berada di Kesultanan Cirebon itu diragukan keasliannya. Lantas di mana bendera dengan dominasi warna biru-putih itu?

Menurut Penata Kebudayaan Kasultanan Cirebon, Bambang Irianto, bendera itu kini berada di Rotterdam, Belanda. Keberadaan bendera itu di negeri kincir angin tersebut lantaran Belanda memang menginginkan bendera itu sejak lama.

Bendera Cirebon yang bernama “Macan Ali” itu tidak hanya berfungsi sebagai lambang atau simbol Kesultanan Cirebon, tetapi juga dipandang sebagai benda regalia. Bendera yang diberi nama Macan Ali itu dibuat oleh Syarif Hidayatullah sebagai lambang kerajaan dan semangat perjuangan Islam. Secara tidak langsung, katanya, merupakan motivator dan pembangkit semangat perjuangan Islam.

Ia pun tak menampik jika bendera itu memiliki kekuatan magis kuat yang dipercayai dapat menolak bala. Benda itu dipercaya dapat mendatangkan keselamatan atau kebaikan bagi seseorang atau masyarakatnya.

Menurutnya, bendera Macan Ali bahkan sempat dibawa Fatahillah (menantu Syarif Hidayatullah) dalam peperangan merebut Sunda Kelapa dari tangan Portugis (1527 M) di bawah pimpinan Fadillah Khan. Ketika dirawat Keraton Kanoman, oleh Sultan Anom dipinjamkan ke Sultan Mangkunegara Surakarta untuk menolak bala mengusir penyakit Sultan Mangkunegara.

"Atas kondisi itulah Pemerintah Belanda menganggap bendera Cirebon memiliki potensi sangat membahayakan hingga akhirnya dirampas dan hingga kini tersimpan di Museum Rotterdam," bilangnya.

Bendera itupun kini ada pula di Cirebon, tepatnya di Museum Tekstil. Meskipun begitu, belum diketahui bendera yang mana yang asli, apakah yang berada di Rotterdam, ataukah di Museum Tekstil.

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun Sindonews, bendera yang berada di Rotterdam terdapat tulisan “Bismillah” dalam panji tersebut dan ayat-ayat Alquran untuk menunjukkan keagungan Allah Swt. Selain itu, terdapat dua bintang yang mengandung delapan sisi, yang melambangkan Muhammad dan Fatimah.

Ciri selanjutnya, di antara “bismillah” dan dua bintang terdapat dua gambar singa kecil dan besar dan pedang bercabang dua yang melambangkan pedang Zulfikar milik Imam Ali. Setelah Zulfikar, terlihat singa besar, yaitulah Asadullah, alias singa Tuhan. Di dalam Bahasa Indonesia singa Ali diterjemahkan dengan “Macan Ali”.

Yang terakhir, di dalam panji, ini tergambar lima orang manusia suci sebagai sumber petunjuk dan hidayah. Raja-raja Islam Jawa sangat menyakini hakikat nur Muhammad sehingga dalam setiap peperangan selalu mengharapkan keberkahan. Karena itu logo-logo Ahlulbait as selalu tampak dalam setiap bendera raja-raja Cirebon.

Sementara menurut Sejarawan, Drs Tawalluddin Haris, “Macan Ali” yang merupakan koleksi Museum Teksil berukuran 310 X 196 cm dan merupakan pemberian Kanjeng Gusti Putri Mangkunegara ke VII (1976).

“Pada bendera tersebut terdapat tiga gambar macan yang disamarkan dengan tulisan kaligrafi Arab, pedang bermata dua, bintang bersudut lima dan inkripsi dari kitab suci Alquran,” ujar Tawalluddin.

Inskripsi di sisi atas merupakan surat Al Ikhlas, sisi bawah Surat Al An’am, sisi kiri terdapat surat Ash Shaff dan di sisi kanan surat Al Fatihah. Sementara hewan macan yang kemudian oleh masyarakat Cirebon dikenal dengan motif Macan Ali dibuat dengan teknik stilasi (penyamaran) berupa dua kalimah syahadat.

“Di negara Persia (Iran) kalimat-kalimat yang mengagungkan Saidina Ali dibentuk dalam wujud singa dan di Cirebon dalam bentuk macan. Bisa jadi konsep Macan Ali merupakan adaptasi pengaruh budaya Persia dengan kondisi lokal mengingat agama Islam dibawa ke Indonesia tidak langsung dari Arab, tapi dari Iran atau India,” ujar Tawalluddin.

Meskipun begitu, Sejarawan Universitas Padjajaran (Unpad), Prof Sobana Hardjasaputra, meragukan jika bendera yang asli berada di Rotterdam, Belanda. Menurutnya, untuk apa Belanda menukarnya untuk alasan kepentingan Belanda.

"Saya belum bisa mengatakan ya atau tidak keasliannya. Jika dikaji memang bendera ini dipercaya memiliki kekuataan magis. Hanya saja jika Belanda menukarnya untuk alasan itu, kurang bisa diterima. Karena sejauh mana kepentingan itu untuk Belanda," ungkapnya.

Lantaran kebingungan keaslian bendera tersebut, Pemerintahpun diminta untuk meminta bendera Macan Ali yang berada di Belanda.

Hal itu dikira penting sebagai dasar penelitian, apakah bendera yang kini berada di Museum Tekstil asli ataukah palsu. (rsa)

Source: Rendra Saputra/SindoNews

Selamat Lebaran 2014

Senin, 28 Juli 2014

0 komentar
Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Di hari yang berbahagia ini, kami mewakili segenap simpatisan Cirebon Cakrabuana,
mengucapkan

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1435 Hijriyah
Minal Aidin Walfaidzin
Mohon Maaf Lahir dan Batin

Taqabbalallaahu minna wa minkum, semoga Allah menerima (ibadah) kami dan (ibadah) kalian.

Semoga kita semua kembali ke fitrah.
Amin.

-Cirebon Cakrabuana-


CRB Cakrabuana

CRB Cakrabuana

CIREBON CAKRABUANA

Kumpulan Tulisan Tentang Cirebon.

CIAYUMAJAKUNING
Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Majelengka, dan Kabupaten Kuningan

Entri Populer

Blog Archive

Followers

FeedWitter