Lambang Cirebon dari Masa ke Masa

Tuesday, 17 September 2013

Kesultanan Cirebon didirikan pada abad ke-15 sebagai penerus Kerajaan Sunda. Pada awal abad ke-16 Cirebon adalah pusat penyebaran Islam. Pada perkembangannya dimulai di tahun 1662, dinasti Cirebon terpecah, yang kemudian berdiri 4 keraton yang terpisah (Keraton Kasepuhan, Kanoman , Kacirebonan dan Kaprabonan).
Dari 1677-1679, Cirebon diduduki oleh Kesultanan Banten. Tak lama setelah penarikan pasukan Banten, Cirebon pada 1681 menandatangani aliansi pertahanan dengan VOC yang mengubahnya menjadi sebuah protektorat VOC.
Pada tahun 1819, pemerintah Hindia Belanda secara resmi menghapuskan Kesultanan Cirebon dan menguasainya sebagai Karesidenan Cirebon.
Berikut ini adalah Bendera Kesultanan Cirebon, Lambang Kota Cirebon era Kolonial, dan Lambang Kota Cirebon saat ini.
1. Bendera Kasultanan Cirebon
bendera-cirebon
Bendera ini tersimpan di Museum Textile Jakarta “Macan Ali” adalah Bendera sekaligus lambang Kebesaran Keraton Cirebon, bentuknya berupa kaligrafi arab yang mengikuti bentuk piktogram stilasi dari “Macan Duduk”
Dalam bendera Macan Ali terdapat:
  1. Tulisan “Bismillah” dan ayat-ayat Al Quran yang melambangkan keagungan Allah.
  2. Dua bintang dengan delapan sisi yang melambangkan Nabi Muhammad dan Fatimah.
  3. Singa Kecil dan besar serta dua buah pedang yang menyilang yang melambangkan pedang zulfikar milik Imam Ali.
  4. Singa besar yaitu Asadullah atau singa Allah yang diterjemahkan dengan Macan Ali.
  5. Lima orang manusia suci sebagai sumber petunjuk dan hidayah.
2. Lambang Kesultanan Cirebon
macan ali
Macan Ali – Cirebon
3. Lambang Kota Cirebon Era Kolonial (The full colonial arms)
The full colonial arms - Cirebon
The full colonial arms – Cirebon
Lambang ini diadopsi pada tanggal 26 September 1930. Gambar udang menunjukkan arti kata rebon. Bagian atas menunjukkan sebuah bintang, simbol bagi kemajuan kota. Moto Per aspera ad astra – dari debu menjadi bintang, juga menunjukkan kemajuan.
4. Lambang Kota Cirebon Era Kolonial (The arms dalam the Koffie Hag albums +/- 1930)
The arms dalam the Koffie Hag albums +/- 1930
The arms dalam the Koffie Hag albums +/- 1930
Cheribon.hag
Image taken from the Dutch Koffie Hag Albums, 1920s.
5. Lambang Kota Cirebon Era Kolonial (Koleksi Ubin, karya Martin van Leeuwen)
Cirebon - Coat of arms
Cirebon – Coat of arms, Koleksi Ubin, karya Martin van Leeuwen
6. Lambang Kota Cirebon
Cirebon
Lambang Kota Cirebon
Daun jati yang berwarna hijau tua, mengandung arti bahwa pada zaman dahulu di Cirebon ada seorang pemimpin para wali yang berbudi luhur dan bertahta serta disemayamkan di Gunungjati  dengan nama Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunungjati yang menyebarkan Agama Islam di tanah Jawa.
Sembilan buah bintang berwarna putih, mengandung arti Walisanga. Kota Cirebon terkenal sebagai tempat berkumpulnya para wali untuk bermusyawarah dalam hubungannya dengan ilmu Agama Islam yaitu :
4 (empat) buah bintang diatas dasar kuning emas menggambarkan ilmu syariat, hakekar, terekat dan ma’rifat.
5 (lima) buah bintang di dalam gambar daun jati menggambarkan rukun Islam, yaitu syahadat, sholat, zakat, puasa dan haji.
***
Referensi
http://revenue-stamps.nl
http://www.ngw.nl
http://www.westraventegels.info
http://www.zum.de
http://www.cirebonkota.go.id

Sumber: elgibrany

1 comments:

ahmad sanury said...

aku suka lambang cirebon yg dulu

Post a Comment

Komentar sedulur akan sangat berarti untuk perkembangan blog ini dan mudah-mudahan akan menambah wawasan kita bersama.
Nuhun.

Kaos Cirebon

Kaos Cirebon

CIREBON CAKRABUANA

Kumpulan Tulisan Tentang Cirebon.

CIAYUMAJAKUNING
Kota Cirebon, Kabupaten Cirebon, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Majelengka, dan Kabupaten Kuningan

Entri Populer

Blog Archive

Followers

FeedWitter